Imparsial Menilai Pelantikan Andika Perkasa Politis

Reporter:

Fikri Arigi

Editor:

Rina Widiastuti

Jumat, 23 November 2018 12:00 WIB

 

 

 

TEMPO.COJakarta – Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengangkat Letnan Jenderal Andika Perkasa sebagai Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) baru menggantikan Jenderal Mulyono yang memasuki masa pensiun pada Januari 2019. Direktur Imparsial, Al Araf, mengatakan pengangkatan ini bersifat politis karena ada faktor kedekatan di lingkaran presiden.

 

“Keberadaan Hendropriyono sebagai tim di lingkaran presiden yang memiliki hubungan dengan Andika tentu memberi pengaruh dalam pergantian KSAD kali ini,” ujar Al Araf membalas pesan singkat Tempo, Kamis 22 November 2018.

Hendropriyono yang merupakan mantan Kepala Badan Intelejen Nasional (BIN) adalah mertua dari Andika. Menurut Al Araf, kedekatan Hendropriyono dengan presiden membantu membukakan jalan bagi menantunya.

Semakin politis, kata Al Araf, karena banyak perwira lain di TNI AD yang lebih senior ketimbang Andika. Menurut dia, TNI AD angkatan 84, 85, dan 86 banyak yang memiliki kapasitas dan senioritas untuk menduduki kursi Kasad. Menurut dia pengangkatan Andika yang masuk di angkatan 87 berimplikasi pada persoalan regenerasi dalam tubuh TNI AD.

Pengamat militer, Muradi, tidak setuju dengan sistem urut kacang ini. Menurut dia, urut kacang itu hanya soal mekanisme. Ia menilai, yang lebih penting Panglima TNI tidak dijabat oleh angkatan lebih muda.

“Soal urut kacang itu soal mekanisme, yang penting itu panglimanya jangan lebih muda. Panglimanya kan (angkatan) 86,” kata saat dihubungi pada Tempo.

 

 

 

Bagikan :
0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *